Rui Pinto Hacker Larangan Dramatis Liga Champions Manchester City

Rui Pinto Hacker Larangan Dramatis Liga Champions Manchester City

Para penggemar berat klub Manchester City mengumpulkan 4.000 pounsterling untuk memprotes larangan Liga Champions dua tahun dengan menggunakan spanduk yang bertuliskan anti UEFA dan “Poznan” dalam sebuah pameran bulan di depan markas Real Madrid. Klub pendukung Manchester City ini akan menggelar protes besar sebelum diselenggarakannya pertandingan babak 16 besar Liga Champions pada 17 Maret untuk hukuman berat UEFA atas pelanggaran Financial Fair Play yang ditolak City.

Penggemar Manchester City ini berencana protes keras di luar dengan mencemooh lagu UEFA, termasuk dengan memunggungi mereka. Poznan malahan melibatkan para penggemar yang berpaling dari nada, menghubungkan lengan dan melompat-lompat. Laporan Mail sekretaris jendral City Supporters Club Kevin Parker juga mengatakan, “Spanduk mungkin akan langsung ke titik tentang pencemoohan UEFA”.

“Kami pikir Poznan merupakan sebuah skenario ideal, sesuatu yang visual dan semua orang dapat terlibat. Ini menciptakan energi positif dan tim pun melihatnya juga.

“Itu sudah spontan terjadi pada masa lalu, tetapi ini mungkin yang terorganisir pertama.

“Ide yang muncul ini semakin cepat. Semua orang melakukan Poznan, berpalinglah dari UEFA dan bersama kami menjadi satu.

“Melakukan cemoohan ini bukanlah sebuah tindakan yang tidak tepat karena tidak ada bedanya dengan yang telah dilakukan pada sebelumnya dan juga memulai permainan dengan negatif.”

Lebih dari 3.000 pounsterling telah ditarik dari banding dana yang dipakai untuk membuat spanduk. Dan Parker juga menambahkan, “Kami sudah melihat FFP sebagai elit yang akan melindungi diri mereka sendiri. Mereka pun juga melihat kami sebagai sebuah  ancaman.

“Mereka tidak menginginkan orang-orang seperti Manchester City, Kami adalah keluarga kelas pekerja dari Moss Side yang sudah memenangkan lotre dan pergi untuk tinggal di Hale. Tetapi kami tidak disambut.”

Sementara itu, dalam Liga Premier juga disarankan untuk melakukan penyelidikan terhadap City, menempatkan gelar juara tahun 2012 dan 2014 dalam bahaya. Jika menemukan pemimpin Etihad melanggar aturan tentang aturan FFP, mereka bisa mengurangi poin dari musim lalu. Periode 2012-2016 dianggap sebagai skala waktu yang dapat digunakan untuk bahan penyelidikan.

yang bekerja di luar rumah sederhana dengan menggunakan nama samaran.

Apa yang telah dilakukannya dengan memberitakan berita kejutan terhadap seluruh dunia sesudah dirinya memperoleh akses ke email klub kemudian menyerahkannya kepada pihak media. Pinto akhirnya menghabiskan tiga tahun karena memberikan informasi rahasia sebanyak 70 juta dokumen dari pejabat klub top terhadap majalah Jerman Der Spiegel. Dirinya tinggal di Hongaria waktu itu namun akhirnya dia terlacak.

Skandal Kebocoran Sepak Bola menyebabkan pria berusia 31 tahun itu dikirim ke penjara, di mana ia masih sampai hari ini menunggu kasus pengadilan atas tuduhan kejahatannya. Pada hari Kamis (13/2), ia ditolak banding dan akan menghadapi persidangan untuk 90 hitungan berbeda setelah mengekspos sisi atas dan pemain dari seluruh Eropa.

Pinto, yang dituduh meretas sabotase dan penipuan, telah berada di penjara sejak Maret lalu, sambil menunggu vonis Pengadilan Tinggi Lisbon. Tapi itu adalah tindakannya yang telah memaksa UEFA ke larangan belum pernah terjadi sebelumnya untuk sisi Etihad, sementara juga mendenda mereka hampir 25 juta poundsterling.

Ketika berita tentang hukuman City mengejutkan sepakbola, #freepinto mulai tren di situs jejaring sosial Twitter. Para penggemar mendatangi untuk menunjukkan solidaritas, pada saat ia duduk di selnya yang kecil dalam penjara yang berada di kota Lisbon.

Itu datang hampir setahun setelah Pinto diekstradisi dari Hongaria, tempat dia tinggal di pusat kota Budapest, ke Portugal. Kebocoran Sepak Bola ini pernah diciptakan pada tahun 2015, serta telah melakukan banyak hal baik dibandingkan dengan hal merugikan, sambil mengungkap semuanya mulai dari sebuah penipuan pajak sampai klub yang telah melanggar FFP.

Rui Pinto yang bekerja dengan nama John diklaim memiliki 70 juta dokumen dan 3,4 terabyte informasi, termasuk email pribadi. Dia duduk dengan Der Spiegel, di mana dia membocorkan banyak info ini, pada Desember tahun lalu, dalam sebuah wawancara dengan semua orang tentang waktunya berada di dalam.

Related Post

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*